Menjawab Persoalan Kompleks Dunia, Tujuh Murid Sekolah Cikal Surabaya Gerakkan Proyek Bermakna!

Surabaya, Sekolah Cikal. Proses belajar terbatas di ruang kelas, menghafal dan dengan ukuran angka bukanlah kunci dari mengembangkan kemampuan dan kompetensi murid hadapi tantangan dan masalah masa depan.

Sebaliknya, mengembangkan pola pikir kritis, pemecahan masalah serta komunikasi dalam diri murid dapat dilakukan dengan pemberian isu dan masalah dengan pembelajaran bermakna berbasis proyek seperti yang dilakukan oleh Sekolah Cikal Surabaya, melalui kegiatan Personal Project kelas 10 pada 22-23 April 2021 dapat mengasah kesiapan murid hadapi masa depan.


(momen persiapan personal project Sekolah Cikal Surabaya pada 22-23 April 2021. Doc. Sekolah Cikal)


Kepemilikan Proses Belajar adalah Kunci


Hasto Pidekso, selaku Kepala Sekolah Cikal Surabaya, menyatakan bahwa kegiatan Personal Project adalah puncak dari proses belajar murid kelas 10 Sekolah Cikal Surabaya, dan menjadi tantangan bagi murid untuk memimpin secara mandiri proyek mereka.


“Proyek akhir ini diinisiasi oleh murid dengan tujuan berorientasi pada masyarakat. Proyek ini tentunya merupakan proses belajar yang melampaui batas sekolah, dan diri mereka. Kunci dari menjalankan personal project ini adalah kepemilikan murid terhadap proses belajarnya melalui topik atau isu yang telah dipilih dan dijalankan oleh murid dengan penuh tanggung jawab.” tutur Hasto di siaran langsung personal Project Sekolah Cikal Surabaya di kanal Youtube Sekolah Cikal Official.


Ia pun menambahkan bahwa melalui pembelajaran berbasis proyek dan pemecahan masalah, murid benar-benar ditempatkan sebagai pusat dari proses belajar itu sendiri.


“Di proses ini, murid pada akhirnya menjadi pusat dari proses belajar itu sendiri dengan proses riset dengan pemerolehan informasi yang valid, dan tentunya refleksi yang mendalam dalam memecahkan dan menjawab masalah.” tambahnya.


Ciptakan Baterai Ramah Lingkungan, hingga Hentikan Stigma Self-Harm


Di acara personal proyek tahun ini, enam murid kelas 10 Sekolah Cikal Surabaya antara lain Bella Angeline Chong Puteri, Fernanda Yusuf Mirsyahputra N., Gheriya Danish Azzahra, Happy Sri Sholihatul Hidayah, Hisyam Darius Haffian A., Nayla Aunilaa Begum I., dan Samudera Timur memilih berbagai isu krusial dan bermakna yang penting disadari oleh publik, baik itu Maskulinitas Toksik, Kemiskinan, Inovasi Lingkungan, hingga isu kesehatan mental.


Salah satu topik yang lekat dengan perayaan hari bumi baru-baru ini adalah mengenai pembuatan baterai ramah lingkungan. Hisyam Darius Haffian A. menjalankan proyek pembuatan baterai ramah lingkungan berbekal ketertarikannya pada pengembangan inovasi yang berbasis lingkungan untuk masa kini, dan masa depan.


(Momen saat Hisyam memaparkan hasil risetnya “Organic Battery” melalui Kanal Youtube Sekolah Cikal Official, pada 22 April 2021. Doc. Sekolah Cikal)


“Tujuan proyek ini adalah menemukan alternatif baterai ramah lingkungan, mudah diolah kembali, dan dapat diakses oleh banyak orang. Aku ingin kehidupan manusia dan makhluk lainnya tetap berlanjut di bumi.” tutur Hisyam yang melakukan riset hingga pembuatan prototipe selama 5 bulan.

Selain Hisyam, adapula Bella Angeline yang mengangkat isu kesehatan mental bertajuk “Get Over It” menyoroti kondisi pandemi yang tak jarang menimbulkan gangguan kesehatan mental dengan menyakiti diri sendiri di lingkungan masyarakat.

“Aku memilih topik ini karena Self-Harm itu menjadi isu yang seringkali terjadi di lingkungan dan seringkali memperoleh stigma oleh masyarakat. Aku berharap dengan kampanye ini orang-orang lebih sadar pada kondisi Self-harm atau kondisi dimana orang bisa menyakiti diri sendiri saat mentalnya terganggu, dan memberikan dukungan bukan stigma negatif apabila ada orang yang mengalami hal demikian.” jelas Bella.


(Cuplikan kanal Instagram Get over it karya Bella Angeline Chong, http://bit.ly/GetOverItBellaCikal)


Sebagai Head of School Sekolah Cikal, Najelaa Shihab pun menutup dengan pernyataan bahwa proses belajar secara kontekstual, dan personalisasi dengan menemukan area ketertarikan proses belajar murid dapat menjadi momen-momen yang membangun kemampuan murid untuk beradaptasi, dan memiliki ketangkasan di masa depan.


“Proyek murid dan refleksi mereka menjadi pengingat bahwa mereka punya potensi yang akan terus tumbuh di masa remaja. Saya berharap murid-murid dapat senantiasa mengabadikan momen belajar mereka melampaui batas diri sendiri dan sekolah, melainkan untuk komunitas masyarakat.” tutupnya.(*)
----


ENROLL NOW